Ahad, 29 Mei 2011

kisah si bayi dan juga ibunya

di sebuah bandar terlihat seorng ibu yang tengah mengendong bayi kecilnya utuk pergi mencari sesuap nasi untuk di makan. keadaan wanita sangat comot sekali,tetapi bayinya sangat bersih dan wangi sekali,mengapa?
sepanjang perjalanan ibu dan si bayi,ibunya berbual2 dengan bayinya itu,
ibu: "anak ku,kamu lapar ke,?, maafkan ibu sebab xdapat berikan kemewahan padamu sayang,"
Bayi: tak apa lah ibu,ibu sudah menjaga dan melahirkan ku itu sudah cukup bersyukur aku pada tuhan ibu,kerana dapat melihat dunia ini ibu.
Ibu: maafkan ibu sebab melahirkan mu tanpa kasih sayang seorng ayah.
Bayi: kemana perginya lelaki yang bergelar ayah itu ibu?
Ibu: pergi meninggalkan ibu dan kamu kerana terlalu mencintai dan menyayangi diri ini sayang.
Bayi: adkah benar kata2 mu ibu,yang dirinya sangat menyayangi diri ini.
Ibu menitiskan air matanya di pipi si bayi.
Bayi: kenapa ibu menangis
Ibu: kerana mengingati kata2 ayahmu kepada ibu.
Bayi: apa kata ayah kepadamu ibu?
Ibu: buanglah kamu sekiranya ibu masih menyayangi ayahmu.
Bayi: jadik ibu tidak menyayangi ayah?
Ibu: kenapa kamu berkata begitu?
Bayi: sebab ibu tidak membuangku,bermaksud ibu tidak sayang pada ayah,betul?
Sekali lagi si ibu menitiskan air mata jernihnya di pipi si bayi.
Ibu: anak ku kadang2 apa yang di maksudkan orng dewasa kamu tidak akan faham,
Bayi: kenapa pulak begitu?
Ibu hanya mendiamkan diri sahaja.
Bayi: ibu bila saya dewasa nanti saya ingin menyayangi ibu sepenuh hati saya,saya tak akan membuang ibu atau mencampak kan ibu kemana2 kerana ibu telah melahirkan saya walaupun ayah tidak lagi menyayangi dirimu ibu.
Ibu memeluk erat bayinya itu,dan mencium beberapa kali pada bayinya itu.

Dalam perjalanan mereka,ibu ternampak si ayah bersama isterinya serta anak2 mereka.
Bayi: ibu kenapa terdiam dan tidak meneruskan perjalanan.
Ibu: ibu sedang melihat kebahagian ayahmu sayang.
Bayi : kenapa ayh begitu gembira,tetapi ibu pula bersedihan.
Ibu: ibu bukan bersedih tetapi gembira melihat mereka bahagia.
Bayi: betul ke ibu,andai aku boleh berkata dan berjalan ingin aku memeluk ayah ku ibu.
Ibu: kamu merindui ayahmu?
Bayi: ya ibu, boleh kah aku berjumpa dengan nya ibu.
Si Ibu pun membawa si bayi berjumpa dengan si Ayah.
Ibu : abang boleh kah,abang melihat dan mengendong bayimu ini.
Ayah: kamu,apa kamu buat disini. bukan kah aku menyuruh kamu membuang bayi ini.
Si ayah terkejut dengan kehadiran si Ibu.
Ibu : abang haruskah aku membuang tanda lambang kasih dan cinta kita ini.
Ayah : tapi aku tidak lagi menyayangi dirimu.
Ibu: tidak kah kamu kasihan pada bayiku yang ingin melihat ayahnya.
Ayah: itu aku tidak peduli,kerana itu bukan anak aku.
Ibu: sanggup kamu berkata begitu padaku, tak apa kalau kamu tidak menganggp dirimu sebagai ayah kepada bayi ku,tetapi kamu lihat lah bayi ku ini.
Ayah : pergi kamu dari sini jangan nak rosak kan rumah tangga aku,itu bukan anak aku.

Si ibu berlalu pergi dari si ayah.
Bayi: ibu,ayah tidak mahu melihat aku kah?
Ibu: maafkan ibu sayang,ayahmu banyak kerja dan tiada masa untuk melihat dirimu.
Bayi: tak apa lah ibu,mungkin lain kali kita akan pergi berjumpa dengan dia lagi yek.
Ibu teruskan berjalan,si ayah hanya memerhati dari jauh sahaja.
Ibu: anak ku jika diriku ini tidak lagi ada di dunia ini,kamu jadik lah insan yang berguna ya sayang jangan kamu jadik seperti ayahmu ya,sayang
Bayi : ibu ku mahu pergi kemana? kenapa ingin meninggalkan aku seorng diri.
Ibu: andai suatu hari nanti aku pergi meninggalkan mu,jangan lah kamu risau,kamu akan dapat melihat ayahmu dan dapat kasih sayang darinya.
Bayi: tapi ibu mahu kemana...
Si ibu hanya mendiamkan diri sahaja,di perjalanan itu,si ibu ingin melintas jalan tetapi....Nauzubillah...ibu dan si bayi telah dilanggar oleh sebuah kereta.......tercampak dan tergolek si ibu yang memeluk erat bayinya itu jatuh keatas jalan raya,alhamdulillah si bayi masih hidup kerana dapat pelindungan dari si ibu,tetapi si ibu telah menghembuskan nafas di tempat kejadian, orng ramai semakin mengerumun kawasan kejadian,ada yg cuba menyelamatkan si bayi dan ada juga yang sedang menelefon ambulan, tangisan si bayi telah memecahkan ruang yang ada,
Bayi: ibu,bangun lah,kenapa ramai orng ini ibu,kenapa badan ibu banyak darah,kenapa ibu tak bergerak,tidak sayang kah ibu kepada ku..ibuuu.....
tangisan bayi itu terus kedengaraan,tangisan kesedihan si bayi..
dalam kekecohan itu si ayah datang untuk melihat apa yang berlaku,dan mendapati si ibu sudah longai di atas jalan bersama tangisan si bayi...
si ayah tertunduk kaku disitu,melihat ada tangisan di matanya....si ayah mengangkat si bayi dan mengendong si bayi, akhirnya si ayah melihat si bayi,rupa si bayi sangat mirip wajah nya...si ayah menangis di sisi si bayi...
Ayah: maafkan aku...kerana tidak menganggap kamu sebagai anak ku..
Bayi: ibu akhirnya aku dapat melihat wajah ayah ku, ibu adakah dia akn menjagaku dengan baik nanti...ibu jawablah...kenapa ibu diam jek nie,aku ingin ikut kamu ibu,bawalah aku bersama-sama mu ibu.....
Tangisan si bayi terus mengegarkan tempt kejadian...
si ibu tidak dapat di selamat kan lagi....
sekian....
p/s: cerita nie hanya rekaan saya sahaja sebagai nasihat dan tauladan anda semua....



 




Tiada ulasan: